Rabu, 17 Oktober 2012

MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA ANAK USIA 5-6 TAHUN MELALUI MEDIA STIKER ALFABET


MENINGKATKAN KEMAMPUAN MEMBACA ANAK USIA  5-6 TAHUN MELALUI MEDIA STIKER ALFABET
DI TK .................................                                                                                     

SKRIPSI
Diajukan Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan                                     
Memperoleh Gelar Sarjana

Oleh :
Nama               :
NPM                :
Jurusan            : PG. PAUD

FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN
INSTITUT KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
VETERAN SEMARANG
2012
BAB I
PENDAHULUAN

A.    LATAR BELAKANG
Kemampuan membaca adalah salah satu fungsi kemanusiaan yang tertinggi dan menjadi pembeda manusia dengan makhluk lain. Di dunia modern saat ini, kemampuan membaca dapat menentukan kualias seorang manusia. Banyak membaca dapat menjadikan seseorang memiliki ilmu pengetahuan luas, bijaksana, dan memilik nilai-nilai lebih dibandingkan orang yang tidak membaca sama sekali, sedikit membaca atau hanya membaca bacaan tidak berkualitas. Baca atau membaca dapat dirtikan sebagai kegiatan menelusuri, memahami, hingga mengeksplorasi berbagai simbol. Simbol dapat berupa rangkaian huruf-huruf, dalam suatu tulisan atau bacaan, bahkan gambar.
Walaupun membaca diartikan demikian, tetapi secara khusus membaca diartikan mengerti tulisan. Sekarang bagaimana menjadikan anak mampu membaca dengan baik? Untuk menjadikan anak mampu membaca yang terpenting dilakukan orangtua dan guru adalah memilih media atau sarana yang dapat membantu mengasah kemampuannya dengan cara yang menyenangkan.
Pendidikan di Taman Kanak-Kanak dilaksanakan dengan prinsip bermain sambil belajar atau belajar seraya bermain sesuai dengan perkembangan anak didik (Anonymous, 2001:5). Pelaksanaan pendidikan tersebut harus terencana, terprogram dan tetap memperhatikan tingkat perkembangan anak. Penggunaan strategi, metode dan sumber/media belajar mengajar harus disesuaikan dengan kebutuhan, minat dan kemampuan anak didik.
Membaca dalam proses pembelajaran memegang peranan yang sangat penting. Membaca merupakan sarana utama bagi seorang anak untuk mengasah keingintahuannya. Anak-anak yang memiliki kemampuan membaca yang baik pada umumnya memiliki kemampuan yang baik pula dalam mengungkapkan pemikiran, perasaan serta tindakan interaktif dengan lingkungannya. Oleh karena itu, perkembangan kemampuan membaca anak dalam proses pembelajaran harus memperoleh perhatian yang serius bagi pendidik (utamanya guru dan orangtua atau keluarga). Perkembangan kemampuan membaca anak dapat diamati melalui kemampuan bercerita, bercakap-cakap, membaca puisi, menyanyi dan sebagainya, yang kesemuanya ini dapat diperoleh dari berbagai sumber baik melalui bahan bacaan, diceritakan orang lain atau mendengar siaran-siaran media masa baik lewat radio atau televisi. Upaya untuk mengembangkan kemampuan berbahasa anak di Taman Kanak-Kanak dapat dilakukan melalui berbagai cara dan tahapan-tahapan tertentu.
Dalam rangka untuk mewujudkan tujuan tersebut, maka perlu adanya usaha yang harus dilakukan secara bertahap. Karena membaca merupakan proses yang lebih rumit dibandingkan dengan proses komunikasi lisan. Hal tersebut menunjukkan rendahnya tingkat penguasaan materi anak terhadap pembelajaran. Dari 20 anak yang berhasil hanya 5 anak, baru mencapai 25%. Itu yang terjadi di TK --------------------------------Pati.
Oleh karena itu usaha awal yang harus ditempuh guru TK --------------- membentuk kebiasaan dan kegemaran membaca melalui media yang dipilih dengan tujuan anak dapat tertarik minat bacanya sejak dini. Media itu adalah stiker alfabet agar pembelajaran menjadi lebih menyenangkan dan tentunya lebih meningkatkan hasil kemampuan membaca siswa di TK---------------- dengan melakukan Penelitian Tindakan Kelas (PTK) agar mencapai ketuntasan > 75%.
Berdasarkan uraian tersebut di atas, maka penulis mengambil judul “Upaya Meningkatkan Kemampuan Membaca Anak Usia 5 Tahun melalui Media Stiker Alfabet di TK----------------------------------------”.

B.     IDENTIFIKASI MASALAH
Setelah melaksanakan kegiatan pembelajaran aspek bahasa mengalami berbagai masalah yang sangat berpengaruh terhadap keberhasilan siswa dalam memahami materi. Dari kejadian tersebut penulis mendiskusikan dengan teman sejawat sehingga diperoleh hasil identifikasi masalah sebagai berikut :
1.      Guru terlalu lama memberikan materi.
2.      Guru kurang menyediakan fasilitas pembelajaran yang berupa alat peraga.
3.      Siswa kurang aktif dalam pembelajaran.
4.      Siswa kurang respon terhadap pertanyaan guru.
5.      Hanya siswa yang pandai yang cepat selesai mengerjakan tugasnya.

C.    PEMBATASAN MASALAH
Untuk menghindari pengembangan masalah yang terlalu luas, maka penelitian ini dibatasi permasalahannya yaitu yang berkaitan dengan meningkatkan kemampuan membaca anak usia 5-6 tahun melalui media stiker alfabet di TK -------------------------------------- Pati. Penelitian ini dikenakan pada anak dengan jumlah 20 di Taman Kanak-Kanak ---------------------------------- Pati.

D.    RUMUSAN MASALAH
Berdasarkan uraian pada latar belakang masalah, identifikasi masalah dan batasan masalah, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut :
Bagaimana meningkatkan pemahaman anak dalam membaca melalui stiker alfabet?

E.     TUJUAN PENELITIAN
Setiap tindakan ataupun kegiatan manusia di dunia pasti memiliki tujuan yang ingin dicapai. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui kemampuan membaca anak melalui media stiker alfabet di TK ----------------------------- Pati.

F.     MANFAAT PENELITIAN
Dengan adanya Penelitian Tindakan Kelas (PTK) dengan perbaikan pembelajaran, diperoleh banyak sekali manfaat bagi siswa, guru dan sekolah.
1.      Secara Teoritis
a.       Sebagai pendorong untuk meningkatkan pelaksanaan pendidik sehingga dapat menjadi produk pengetahuan bagi orangtua dan guru.
b.      Sebagai informasi pengetahuan untuk meningkatkan kemampuan bahasa anak terutama membaca.
2.      Secara Praktis
a.       Manfaat bagi siswa
1)      Meningkatkan motivasi dan aktivitas belajar anak dalam aspek pembelajaran bahasa.
2)      Mengembangkan pengetahuan dan pemahaman siswa terhadap konsep-konsep perkembangan bahasa yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.
b.      Manfaat bagi guru
1)      Memperoleh wawasan dalam memilih dan menggunakan alternative pembelajaran yang tepat dalam menyampaikan materi bahasa, khususnya membaca.
2)      Menambah wawasan dan kemampuan guru dalam melaksanakan perencanaan dan evaluasi kemampuan siswa.
3)      Dapat memperbaiki proses pembelajaran dan mengembangkan profesionalisme keguruan.
c.       Manfaat bagi sekolah
1)      Siswa yang bersangkutan akan lebih maju karena siswa dan gurunya sama-sama memiliki kemampuan yang bagus.
2)      Sekolah tidak akan enggan atau ragu untuk melengkapi fasilitas sarana dan prasaran demi tuntutan kemajuan zaman.
3)      Sekolah dipercaya dan didukung oleh masyarakat jika mutu atau SDM siswa dan gurunya bagus.












BAB II
LANDASAN TEORI

A.    HAKEKAT MEMBACA
1.      Pengertian  Membaca
Membaca merupakan salah satu aspek penting yang diajarkan, karena kegiatan membaca merupakan kegiatan yang kompleks dan melibatkan berbagai keterampilan. Hal ini ditegaskan oleh Grellt (dalam Muchlisoh dkk, 1992:119), bahwa “kegiatan membaca adalah semacam dialog antara pembaca dan penulis, tanpa kecuali anak usia dini, dan kemampuan membaca mempengaruhi kemampuan berbicara, sehingga dapat dikatakan bahwa membaca merupakan aspek kebahasaan yang berfungsi sebagai pintu awal dalam membuka cakrawala berpikir seseorang”. Demikian pula menurut Flood dan Lapp (1981:350), bahwa “membaca merupakan suatu proses berpikir yang mana pembaca menjadi partisipan aktif”.
Anderson yang dikutip oleh Tarigan (1986:8), menjelaskan bahwa “membaca adalah suatu proses yang dilakukan serta digunakan oleh pembaca untuk memperoleh pesan yang disampaikan melalui media kata-kata, di mana kata-kata tersebut merupakan satu kesatuan yang dapat dilihat dan mempunyai makna. Proses membaca dimulai dari keinginan anak untuk memahami dan melafalkan huruf sehingga menjadi rangkaian kata-kata yang penuh makna.
Oleh karena itu, permulaan membaca bagi anak di Taman Kanak-Kanak harus memperoleh perhatian sungguh-sungguh dari pendidik, sehingga anak menyadari bahwa dengan membaca anak-anak dapat memperoleh berbagai pengetahuan dan informasi dari media cetak, dan pada akhirnya mereka dapat menginformasikan dan mengkomunikasikan itu kepada orang lain.

2.      Jenis-jenis Membaca
Menurut Tarigan (1984:11) jenis membaca tampak seperti pada bagan berikut. Membaca terdiri atas :
a.       Membaca nyaring
Membaca nyaring sering kali disebut membaca bersuara atau membaca teknik. Disebut demikian karena pembaca mengeluarkan suara secara nyaring pada saat membaca.
b.      Membaca dalam hati.
Membaca dalam hati, terdiri atas :
1)      Membaca ekstensif
Membaca Ekstensif, terdiri atas : membaca survey, membaca sekilas dan membaca dangkal.
Membaca ekstensif merupakan proses membaca yang dilakukan secara luas. Luas berarti (1) bahan bacaan beraneka dan banyak ragamnya; (2) waktu yang digunakan cepat dan singkat. Tujuan membaca ekstensif adalah sekadar memahami isi yang penting dari bahan bacaan dengan waktu yang cepat dan singkat.
2)      Membaca intensif.
Membaca Intensif : membaca telaah isi, membaca telaah bahasa.
Membaca Telaah Isi : membaca teliti, membaca pemahaman, membaca kritis, membaca ide-ide.
Membaca Telaah Bahasa : membaca bahasa, membaca sastra.
Membaca intensif adalah kegiatan membaca yang dilakukan secara saksama dan merupakan salah satu upaya untuk menumbuhkan dan mengasah kemampuan membaca secara kritis. Membaca intensif merupakan studi saksama, telaah teliti, serta pemahaman terinci terhadap suatu bacaan sehingga timbul pemahaman yang tinggi.
Membaca intensif dapat dibagi menjadi dua kelompok, yakni membaca telaah isi dan membaca telaah bahasa. Membaca telaah isi meliputi membaca teliti, membaca pemahaman, membaca kritis, dan membaca ide, sedangkan membaca telaah bahasa meliputi membaca bahasa dan membaca sastra.
a)      Membaca Pemahaman
Membaca pemahaman merupakan suatu kegiatan membaca yang tujuan utamanya adalah memahami bacaan secara tepat dan cepat. Sejumlah aspek yang perlu diperlukan pembaca dalam membaca pemahaman adalah:
(1)   memiliki kosa kata yang banyak;
(2)   memiliki kemampuan menafsirkan makna kata, frasa, kalimat, dan wacana;
(3)   memiliki kemampuan menangkap ide pokok dan ide penunjang;
memiliki kemampuan menangkap garis besar dan rincian;
memiliki kemampuan menangkap urutan peristiwa dalam bacaan (Kamidjan,1996).
b)       Membaca Kritis.
Membaca kritis ialah kegiatan membaca dilakukan dengan bijaksana, penuh tenggang rasa, mendalam, evaluatif, serta analitis, dan bukan ingin mencari kesalahan penulis. Membaca kritis berusaha memahami makna tersirat sebuah bacaan. Dalam membaca kritis, pembaca mengolah bahan bacaan secara kritis. Nurhadi (1987) menguraikan aspek-aspek membaca kritis yang dikaitkan dengan ranah kognitif dalam taksonomi Bloom, sebagai berikut ini.
(1)   Kemampuan mengingat dan mengenali ditandai dengan
(a) mengenali ide pokok paragraf;
(b) mengenali tokoh cerita dan sifatnya;
(c) menyatakan kembali ide pokok paragraf;
(d) menyatakan kembali fakta bacaan;
(e) menyatakan kembali fakta perbandingan, hubungan sebab-akibat, karakter tokoh, dll.
(2)   Kemampuan menginterpretasi makna tersirat ditandai dengan:
(a) menafsirkan ide pokok paragraf;
(b) menafsirkan gagasan utama bacaan;
(c) membedakan fakta/detail bacaan;
(d) menafsirkan ide-ide penunjang;
(e) memahami secara kritis hubungan sebab akibat;
(f) memahami secara kritis unsur-unsur pebandingan.
(3)   Kemampuan mengaplikasikan konsep-konsep ditandati dengan:
(a)    mengikuti petunjuk-petunjuk dalam bacaan;
(b)   menerapkan konsep-konsep/gagasan utama bacaan ke dalam situasi baru yang problematis;
(c)    menunjukkan kesesuaian antara gagasan utama dengan situasi yang dihadapi.
(4)   Kemampuan menganalisis ditandai dengan:
(a) memeriksa gagasan utama bacaan;
(b) memeriksa detail/fakta penunjang;
(c) mengklasifikasikan fakta-fakta;
(d) membandingkan antar gagasan yang ada dalam bacaan;
(e) membandingkan tokoh-tokoh yang ada dalam bacaan.
(5)   Kemampuan membuat sintesis ditandai dengan:
(a) membuat simpulan bacaan;
(b) mengorganisasikan gagasan utama bacaan;
(c) menentukan tema bacaan;
(d) menyusun kerangka bacaan;
(e) menghubungkan data sehingga diperoleh kesimpulan;
(f) membuat ringkasan.
(6)   Kemampuan menilai isi bacaan ditandai dengan:
(a)    menilai kebenaran gagasan utama/ide pokok paragraf/bacaan secara keseluruhan;
(b)   menilai dan menentukan bahwa sebuah pernyataan adalah fakta atau opini;
(c)    menilai dan menentukan bahwa sebuah bacaan diangkat dari realitas atau fantasi pengarang;
(d)   menentukan relevansi antara tujuan dan pengembangan gagasan;
(e)    menentukan keselarasan antara data yang diungkapkan dengan kesimpulan yang dibuat;
(f)    menilai keakuratan dalam penggunaan bahasa, baik pada tataran kata, frasa, atau penyusunan kalimatnya.
c.       Membaca CepatAnak Taman Kanak-Kanak atau sering diistilahkan dengan anak pradasar, yakni mereka yang berusia antara 3 - 6 tahun. Pendidikan Pra dasar adalah suatu upaya dalam proses pertumbuhan dan perkembangan fisik dan psikologis anak sesuai dengan sifat-sifat yang dimiliki anak. Anak-anak Pradasar biasanya mengikuti program sekolah dan Kindergarten. Di Indonesia, umumnya anak-anak dititip di Tempat Penitipan Anak (3 bulan sampai 5 tahun) dan Kelompok Bermain (usia 3 tahun) sedangkan anak-anak usia 4-6 tahun mengikuti program Taman Kanak-kanak.
3.      Tahapan Membaca
Secara khusus, Flood dan Laap (1981:350), mengidentifikasi tahap-tahap perkembangan kemampuan membaca pada anak yakni: “(1) tahap fantasi (magical stage), (2) tahap pembentukan konsep diri (self concept stage), (3) tahap membaca gambar (bridging reading stage), (4) tahap pengenalan bacaan (teke-off reader stage), dan (5) tahap membaca lancar (independent reader stage)”. Tahapan-tahapan tersebut dapat dijelaskan berikut ini.
a.        Tahap Fantasi (magical stage)
Pada tahap ini anak mulai menggunakan buku, mulai berpikir bahwa buku ini penting, melihat atau membolak-balikkan dan kadang-kadang anak membawa buku kesukaannya. Pada tahap pertama, orang tua atau guru dapat memberikan atau menunjukkan model/contoh tentang perlunya membaca, membacakan sesuatu pada anak, membicarakan buku pada anak.


b.      Tahap Pembentukan Konsep Diri (self concept stage)
Pada tahap kedua, orang tua atau guru memberikan rangsangan dengan jalan membacakan sesuatu pada buku-buku yang diketahui anak-anak. Orang tua atau guru juga hendaknya melibatkan anak membacakan berbagai buku.
c.       Tahap Membaca gambar (bridging reading stage)
Pada tahap ketiga, orang tua dan guru membacakan sesuatu pada anak-anak, menghadirkan berbagai kosa kata pada lagu dan puisi, memberikan kesempatan menulis sesering mungkin.
d.       Tahap Pengenalan Bacaan (take-of reader stage)
Pada tahap keempat, orang tua dan guru masih harus membacakan sesuatu untuk anak-anak sehingga mendorong anak membaca sesuatu pada berbagai situasi. Orang tua dan guru juga jangan memaksa anak membaca huruf secara sempurna.
e.       Tahap Membaca Lancar (independent reader stage)
Pada tahap ini, orang tua dan guru masih tetap membacakan berbagai jenis buku pada anak-anak. Tindakan ini mendorong anak agar dapat memperbaiki bacaannya. Membantu menyeleksi bahan-bahan bacaan yang sesuai serta mengajarkan cerita yang berstruktur.
4.      Metode Membaca
Berdasarkan cara penyampainnya, membaca terbagi dalam tiga kelompok sebagai berikut :

a.       Sekuensial
Pada cara ini, membaca dilakukan per bagian kata. Metode ini tepat diajarkan pada anak-anak yang dominan menggunakan otak kirinya. Pendekatan dilakukan secara alfabet, mengenalkan masing-masing huruf, bunyi, suku kata dan menyusunnya menjadi kata. Berikut ini beberapa metode membaca yang digolongkan ke dalam pengajaran sekuensial.
1)      Fonik
Anak diperkenalkan dan diajarkan bunyi huruf dan memnyusunnya menjadi kata. Misalnya, anak diperkenalkan dengan bunyi vocal bulat (seperti a,u,dan o) beberapa konsonan bilabial (seperti b,p, dan m)dan konsonan dental (seperti t). huruf-huruf tersebut lazim diucapkan anak yang belajar bicara, seperti  ta-ta-ta, ma-ma-ma atau pa-pa-pa.
2)      Mengeja
Memtode ini diperkenalkan abjad satu per satu terlebih dahulu, kemudian menghafalkan bunyinya. Langkah selanjutnya, menghafal bunyi rangkaian abjad atau huruf menjadi sebuah suku kata seperti metode fonik. Metode ini mempunyai kelemahan yaitu dapat menimbulkan kebingungan kepada anak, khususnya balita. Kadang, mereka sulit menerima mengapa rangkaian huruf  b dan a harus dibaca ba (bukan be-a). kelemahan lain, anak suli menghilangkan kebiasaan mengeja setelah menguasai rangkaian suku kata. Misalnya proses mengeja be a ba de u du sulit dihilangkan untuk membaca badu.
3)      Suku kata
Metode ini mulai banyak digunakan karena tingkat keberhasilan cukup baik. Anak diperkenalkan dengan penggalan suku kata, kemudian dirangkai menjadi satu kata.
Contoh :
Ba bi bu be bo
Ca ci cu ce co
Ba ca bo bo
Keunggulan metode ini merupakan salah satu cara yang paling banyak digunakan saat ini karena kepraktisannya. Karena metode ini tidak memerlukan waktu untuk mengeja terlebih dahulu .
b.      Simultan
Mengajarkan membaca secara langsung, yaitu seluruh kata atau kalimat dengan sistem “lihat dan ucapkan”. Gagasan yang mendasari metode ini adalah membentuk hubungan antara yang dilihat dengan yang didengarnya sehingga membentuk suatu rantai kaitan memntal seperti yang dilakukan orang dewasa ketika membaca. Olah karena itu, cara ini cenderung diperuntukkan bagi anak-anak yang dominasi otak kanannya menonjol baik. Berikut ini beberapa metode yang termasuk metode simultan.

1)      Membaca gambar
Pada metodee eini disajikan suatu gambar dan kata yang menunjukkan kata gambar tersebut. Cara ini menggunakan pendekatan permainan, misalkan mengenalkan bahwa suatu gambar “kucing” berhubungan dengan huruf-huruf “kucing”.
2)      Kartu kata atau doman
Metode ini menggunakan kartu-kartu kata yang ukuran hurufnya besar. Mereka diperkenalkan dengan kata-kata yang akrab disekeliling anak, misalnya ibu atau mama, bapak atau papa.  Berkali-kali kartu itu diperlihatkan kepada anak disertai bunyi bacaanya. Jika sudah lancar membaca maka anak diperkenalkan kata-kata yang baru lain, demikian seterusnya.
3)      Membaca “keseluruhan” kemudian “bagian”
Caranya memperkenalkan kalimat lengkap terlebih dahulu, kemudian dipila-pilah menjaadi kata, suku kata dan huruf.
Contoh :
ini baju
ini baju
i-ni ba-ju
i-n-i  b-a-j-u
c.       Eklektik
Cara ini merupakan campuran cara sekuensial dan simultan. Percampurannya sesuai kebutuhan anak karena setiap anak merupakan individu yang unik dan memiliki karakteristik yang berbeda, termasuk dalam hal membaca.
Sebagai orang tua dan guru dapat memilih orang yang mengajarkan membaca.berikut alternatifnya.
1)      Menyerahkan kepada guru di sekolah.
Kelemahan cara ini adalah tidak mungkin guru memberikan layanan yang lebih baik kepada muridnya. Guru harus memperhatikan banyak siswa dalam waktu bersamaan. Guru tidak dapat memperhatikan masing-masing sis wa dengan karakteristikdan gaya belajar membaca yang berbeda. Bahkan, sebaiknya metode belajar yang digunakan disesuaikan dengan siswa bersangkutan.
2)      Menyerahkan kepada guru privat.
Mungkin, cara ini lebih baik dari cara pertama dan cocok bagi orangtua yang sibuk. Kelemahannya adalah waktu belajar anak harus terencana. Jika saatnya kursus maka anak harus kursus.  Padahal, suasana hati anak mungkin sedang tidak bagus. Untuk anak usia dini, sebaiknya hindari cara yang cenderung klasikal.
3)      Pengajaran oleh orangtua atau anggota keluarga yang dekat dengan anak.
Ini adalah terbaik. Sisihkan sedikit waktu secara kontinu tiap hari. Jika kesulitan meluangkan waktu, dapat meminta orang terdekat anak (seperti nenek, kakek, atau pengasuh). Namun orangtua perlu memberikan pelatihan terlebih dahulu pada “guru” ini disertai pesan-pesan, seperti tidak memaksa anak.
5.      Manfaat Membaca
Membaca adalah salah satu hobi terbaik yang dimiliki oleh seseorang. Namun sungguh menyedihkan ketika mengetahui bahwa kebanyakan dari kita tidaklah diperkenalkan dengan buku-buku yang menakjubkan dunia. Ini adalah beberapa alasan bagi kita untuk memulai kebiasaan ini sebelum kamu tertinggal di belakang dalam segala hal.
Firmanawaty Sutan (2004:13) memaparkan beberapa manfaat yang diperoleh anak dari kegiatan membaca, yaitu :
a.       Anak akan memperoleh pengetahuan.
b.      Anak dapat mengidentifikasikan dirinya.
c.       Anak menemukan nilai-nilai keutamaan untuk membina kepribadian.
d.      Anak dapat berimajinasi dengan baik.
e.       Anak terbantu untuk menyelesaikan problem yang harus dihadapi.
f.       Anak dapat mengetahui pengalaman dan kebudayaan lain.
g.      Memupuk rasa percaya diri anak.
Sedangkan menurut Annida (http://rachdie.blogdetik.com) mengidentifikasikan  delapan manfaat dari aktivitas membaca, yaitu sebagai berikut :
a.       Membaca merupakan proses mental secara aktif.
Tidak seperti duduk di depan sebuah kotak idiot (TV, Plasystation, dll), membaca membuat kamu menggunakan otak kamu. Ketika membaca, kamu akan dipaksa untuk memikirkan banyak hal yang kamu belum mengetahuinya. Dalam proses ini, kamu akan menggunakan sel abu-abu otak kamu untuk berfikir dan menjadi semakin pintar.
b.      Membaca akan meningkatkan   kosakata kamu.
Kamu dapat belajar bagaimana mengira suatu makna dari suatu kata (yang belum kamu ketahui) dengan membaca konteks dari kata-kata lainnya di sebuah kalimat. Buku, terutama yang menantang, akan menampakkan kepada kamu begitu banyak kata yang mungkin sebaliknya belum kamu  ketahui.
c.       Membaca akan  meningkatkan  konsentrasi dan fokus.
Kamu perlu untuk bisa fokus terhadap buku yang sedang kamu baca untuk waktu yang cukup lama. Tidak seperti majalah, internet atau email yang hanya berisi potongan kecil informasi, buku akan menceritakan keseluruhan cerita. Oleh sebab kamu perlu berkonsentrasi untuk membaca. Seperti otot, kamu akan menjadi lebih baik di dalam berkonsentrasi.
d.      Membangun kepercayaan diri.
Semakin banyak yang kamu baca, semakin banyak pengetahuan yang kamu dapatkan. Dengan bertambahnya pengetahuan, akan semakin membangun kepercayaan diri. Jadi hal ini merupakan reaksi berantai. Karena kamu adalah seorang pembaca yang baik, orang-orang akan mencari kamu untuk mencari suatu jawaban. Perasaan kamu terhadap diri kamu sendiri akan semakin baik. [Namun ingat, ikhlas tetap merupakan jalan untuk mencapai kesuksesan, dan berhati-hatilah dari sikap merasa bangga diri. Bersyukurlah selalu kepada Allah atas secuil pengetahuan yang kamu  miliki].
e.       Meningkatkan  memori.
Banyak penelitian yang menunjukkan bahwa jika kamu tidak menggunakan memori kamu, kamu bisa kehilangannya. Teka-teki silang adalah salah satu contoh permainan kata yang dapat mencegah penyakit Alzheimer. Membaca, walaupun bukan sebuah permainan, akan membantu kamu meregangkan “otot” memori kamu dengan cara yang sama. Membaca itu memerlukan ingatan terhadap detail, fakta dan gambar pada suatu literatur, alur, tema atau karakter cerita.
f.       Meningkatkan  kedisplinan.
Mencari waktu untuk membaca adalah sesuatu yang kita sudah mengetahuinya untuk dilakukan. Namun, siapa yang membuat jadwal untuk membaca buku setiap harinya? Hanya sedikit sekali. Karena itulah, menambahkan aktivitas membaca buku ke dalam jadwal harian kamu dan berpegang dengan jadwal tersebut akan meningkatkan kedisiplinan.
g.      Meningkatkan  kretivitas.
Membaca tentang keanekaragaman kehidupan dan membuka diri kamu terhadap ide dan informasi baru akan membantu perkembangan sisi kreatif otak kamu, karena otak kamu akan menyerap inovasi tersebut ke dalam proses berfikir kamu.
h.      Mengurangi kebosanan.
Salah satu kebiasaan yang saya miliki adalah, apabila saya merasa bosan, maka saya akan mengambil buku dan mulai membacanya. Apa yang saya temukan dengan berpegang kepada kebiasaan ini adalah, saya menjadi semakin tertarik dengan suatu bahasan buku dan saya sudah tidak bosan lagi. Maksud saya, jika kamu merasa bosan, kamu akan merasa lebih baik dengan membaca buku yang bagus, bukan? Jika kamu ingin memecahkan rasa malas yang monoton, dan kehidupan yang tidak kreatif dan membosankan, maka pergi dan ambillah satu buku yang menarik. Bukalah halaman-halamannya dan jelajahi dunia baru yang penuh dengan informasi dan kecerdasan.

B.     HAKEKAT MEDIA
1.      Pengertian Media
Media merupakan alat atau sarana yang mempunyai fungsi untuk menyampaikan suatu informasi. Secara harfiah media berarti perantara yaitu perantara sumber pesan dengan penerima pesan. Menurut Badru Zaman (2007:4.13) media pembelajaran pada dasarnya merupakan wahana dari pesan yang oleh sumberpesan (guru) ingin diteruskan kepada penerima pesan (anak). Pesan yang disampaikan adalah isi pembelajaran dalam bentuk tema/ topic pembelajaran dengan tujuan agar terjadi proses belajar pada diri anak. Seorang guru TK selalu menginginkan agar pesan yang disampaikannya dapat diterima anak dengan afektif dan efisien. Untuk itu diperlukan media pembelajaran. Media yang dikembangkan dengan baik diharapkan dapat membantu anak memahami pesan yang disampaikan kepada anak.
2.      Jenis dan Karakteristik Media Pembelajaran
Media pembelajaran dapat dikelompokkan menjadi tiga bagian yaitu media visual, audio, dan audiovisual. Berikut ini secara singkat diuraikan keterangan dari jenis dan karakteristik media pembelajaran.
a.       Media Visual
Media visual adalah media yang menyampaikan pesan melalui penglihatan pemirsa atau media yang hanya dapat dilihat. Jenis media visual ini tampaknya yang sering digunakan oleh guru TK untuk membantu menyampaikan isi dari tema pembelajaran yang sedang dipelajari. Media visiual terdiri atas media yang dapat diproyeksikan (projected visual) media yang tidak dapat diproyeksikan (non-projected visual.
b.      Media Audio
Media audio adalah media yang mengandung pesan dalam bentuk auditif (hanya dapat didegar) yang dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian, dan kemauan anak untuk mempelajari isi tema. Contoh media audio adalah program kaset suara dan program radio. Penggunaan media audio dalam kegiatan pembelajaran di TK pada umumnya untuk melatih keterampilan yang berhubungan dengan aspek-aspek keterampilan mendengarkan. Dan sifatnya yang auditif, media ini mengandung kelemahan yang harus di atasi dengan cara memanfaatkan media lainnya.
c.       Media Audiovisual
Media audiovisual merupakan kombinasi dari media audio dan media visual atau biasa disebut media pandang-dengar. Dengan menggunakan media audiovisual ini maka penyajian isi tema kepada anak akan semakin lengkapdan optimal. Selain itu, media ini dalam batas-batas tertentu dapat menggantikan peran dan tugas guru. Dalam hal ini, guru tidak selalu berperan sebagai penyampai materi karena penyajian materi bisa diganti oleh media. Peran guru bisa beralih menjadi fasilitator belaljar, yaitu memberikan kemudahan bagi anak untuk belajar. Contoh dari media audiovisual ini di antaranya program televisi atau video pendidikan atau instruksional, program slide suara, dan sebagainya.

C.    HAKEKAT ANAK USIA 5-6 TAHUN
Anak usia 5-6 tahun termasuk kategori anak usia dini yang mempunya karakteristik a unique person (individu yang unik) di mana ia memiliki pola pertumbuhan dan perkembangan dalam aspek fisik, kognitif, sosio-emosional, kreativitas, bahasa dan komunikasi yang khusus sesuai dengan tahapan yang sedang dilalui oleh anak tersebut.
Karakteristik anak usia dini menurut Richard D. Kellough (1996) adalah :
1.      Egosentris
Ia cenderung melihat dan memahami sesuatu dari sudut pandang dan kepentingannya sendiri.
2.      Memiliki Curriosity yang tinggi
Anak mengira dunia ini penuh dengan hal-hal yang menarik dan menakjubkan. Bagi anak, apapun yang dijumpai adalah istimewa dalam persepsinya.
3.      Makhluk sosial
Anak membangun konsep diri melalui interaksi sosial di sekolah. Karena sekolah adalah tempat terlama anak berada. Di sana ia akan membangun kepuasan melalui penghargaan diri.
4.      The Unique Person
Setiap anak berbeda. Mereka memiliki bawaan, minat, kapabilitas, dan latar belakang kehidupan yang sangat berbeda satu sama lainnya. Sehingga penanganan pada setiap anak berbeda pula caranya.


5.      Kaya dengan fantasi
Mereka senang dengan hal-hal yang bersifat imajinatif, sehingga pada umumnya mereka kaya dengan fantasi. Anak dapat bercerita melebihi pengalaman aktualnya atau kadang bertanya tentang hal-hal gaib sekalipun. Hal ini disebabkan imajinasi anak berkembang melebihi apa yang dilihatnya.
6.      Daya konsentrasi yang pendek
Menurut Berg (1988) dalam (Hibana:  ) disebutkan bahwa sepuluh menit adalah waktu yang wajar bagi anak usia sekitar 5 tahun untuk dapat duduk dan memperhatikan sesuatu secara nyaman. Daya perhatian yang pendek membuat ia masih sangat sulit untuk duduk dan memperhatikan sesuatu untuk jangka waktu yang lama, kecuali terhadap hal-hal yang menyenangkan.
7.      Masa usia dini merupakan masa belajar yang paling potensial
Masa anak usia dini disebut sebagai masa ‘golden age’ atau magic years (Petterson). Pada periode ini hamper seluruh potensi anak mengalami masa peka untuk tumbuh dan berkembang secara cepat dan hebat. Oleh karena itu, pada masa ini anak sangat membutuhkan stimulasi dan rangsangan dari lingkungannya.
Beberapa prinsip-prinsip perkembangan menurut Bredekamp, S. & Copple, C (1997) yaitu :
  1. Aspek-aspek perkembangan anak seperti fisik, social, emosional, dan kognitif satu sama lain saling terkait secara erat.
  2. Perkembangan terjadi dalam suatu urutan.
  3. Perkembangan berlangsung dengan rentang yang bervariasi antar anak dan juga antar bidang perkembangan dari masing-masing fungsi.
  4. Pengalaman pertama anak memiliki pengaruh kumulatif dan tertunda terhadap perkembangan anak.
  5. Perkembangan berlangsung kea rah kompleksitas, organisasi, dan internalisasi yang lebih meningkat.
  6. Perkembangan dan belajar terjadi dipengaruhi oleh konteks social dan cultural yang majemuk.
  7. Anak adalah pembelajar aktif.
  8. Perkembangan dan belajar merupakan hasil dari interaksi kematangan biologis dan lingkungan, yang mencakup baik lingkungan fisik maupun social tempat anak tinggal.
  9. Bermain merupakan suatu sarana penting bagi perkembangan social, emosional, dan kognitif anak, dan juga merefleksikan perkembangan anak.
  10. Perkembangan mengalami percepatan bila anak memiliki kesempatan untuk mempraktekkan keterampilan-keterampilan yang baru diperoleh dan juga ketika mereka mengalami tantangan di atas level pengusaannya saat ini.
  11. Anak mendemonstrasikan mode-mode untuk mengetahui dan belajar yang berbeda serta cara yang berbeda pula dalam mempresentsikan apa yang mereka tahu.
  12. Anak berkembang dan belajar terbaik dalam suatu konteks komunitas yang merasa aman dan menghargai, memenuhi kebutuhan-kebutuhan fisiknya, dan dirasa aman secara psikologis.

D.    STIKER ALPHABET
1.      Pengertian Stiker
Stiker (http//:www.artikata.com)  merupakan benda berperekat yang dibuat dengan tujuan untuk direkatkan pada suatu bidang sesuai kebutuhan.  Secara umum stiker bisa di bagi menjadi dua bentuk, yaitu :
a.       Stiker Biasa (Non-Cutting), adalah stiker yang umum sering kita lihat ada di kendaraan atau tempat lainnya. Karakteristik stiker ini terdiri dari 2 buah bahan yaitu kertas stiker tempat stiker itu menempel sebelum terpasang di media tempel (seperti kaca/tembok) dan stiker itu sendiri. Untuk pemasangannya hanya tinggal di lepas dari kertas stikernya lalu langsung ditempelkan pada media tempel yang akan menjadi tempat stiker tersebut terpasang.
b.      Stiker Cutting (Cutting Stiker), adalah stiker yang hasilnya akan terpisah-pisah pada setiap bagiannya sebab melalu proses pemotongan (cutting). Karakteristik stiker ini terdiri dari 3 buah bahan yaitu kertas stiker tempat stiker itu menempel sebelum terpasang, stiker itu sendiri dan lapisan transparan untuk proses pemasangan.
2.      Asal Usul Alphabet
Gambar 2.1 Alphabet
Asal-usul alphabet tidak diketahui, tetapi ada beberapa teori mengenai bagaimana alphabet itu dikembangkan.  Salah satu teori yang paling populer adalah teori Proto-Sinaitic yang menerangkan bahwa sejarah alphabet bermula di Mesir Kuno lebih dari satu milenium yang lalu. Berdasarkan teori ini, alphabet diciptakan untuk mewakili bahasa para pekerja Semit yang ada di Mesir, dan setidaknya dipengaruhi oleh prinsip-prinsip abjad dari aksara hieratic Mesir. Jika benar, hampir semua abjad yang ada di dunia saat ini diturunkan langsung dari perkembangan tersebut atau terinspirasi oleh desainnya.
Alphabet yang paling banyak digunakan saat ini adalah abjad Latin. Sejumlah besar bangsa-bangsa, termasuk bangsa Yunani mengadopsi sistem alphabet  Phonecia. Bangsa Yunani membuat beberapa perubahan dan menambahkan sejumlah huruf vokal kedalamnya. Sistem alfabet Yunani ini memiliki 24 huruf. Beberapa (lambang) huruf diantaranya sama seperti yg kita pergunakan sekarang, misalnya huruf N (Nu) dan O(Omicron). Setelah bangsa Yunani selesai mengembangkan sistem alfabetnya, bangsa Romawi mengadopsinya. Mereka juga membuat beberapa perubahan. Mereka menambah & menghapuskan beberapa huruf dan mengubahnya dengan bentuk huruf yg berbeda. Alfabet Romawi terdiri atas 23 huruf, 3 huruf U, W dan J yg ditemui dalam sistem alfabet kita merupakan tambahan. Huruf U dan W dibuat dari huruf Romawi V-yg melambangkan bunyi dari kedua suara tersebut, dan J dari huruf Romawi I. Romawi menaklukan banyak negara dan oleh karena itulah metode penulisan mereka tersebar luas. sampai ke negara kita sekarang ini.
3.      Pengertian Alphabet
Alphabet (http://pertelontanahmerah.blogspot.com/search/label /alphabet ) adalah sebuah set standar lengkap huruf - simbol ditulis dasar - yang masing-masing kira-kira merupakan fonem dari bahasa lisan, baik seperti yang ada sekarang atau seperti yang mungkin telah di masa lalu. Ada sistem lain penulisan seperti menulis logosyllabic, di mana masing-masing simbol merupakan morfem, atau kata atau suku kata atau tempat kata dalam sebuah kategori, dan syllabaries, di mana setiap simbol mewakili sebuah suku kata.
Kata "alfabet" itu sendiri populer diyakini berasal dari alfa dan beta, dua huruf pertama dari alfabet Yunani, tetapi beberapa etymologists berpendapat bahwa kata bukan berasal dari Aleph dan taruhan, dua huruf pertama dari abjad Fenisia (benar-benar jenis suku kata) yang kemudian memunculkan abjad Ibrani. Asal sebenarnya dari kata tersebut tidak jelas. Ada puluhan huruf yang digunakan saat ini. Kebanyakan dari mereka adalah 'linear', yang berarti bahwa mereka terdiri dari baris. Pengecualian terkemuka adalah Braille, huruf manual, kode Morse, dan alfabet runcing kota kuno Ugarit. alfabet dan suku kata Terlepas dari ketidaktepatan nya, "alfabet" Istilah ini umumnya digunakan untuk mengacu pada setiap sistem penulisan yang baik grafem merupakan suara konsonan dan vokal.
Grafem adalah suatu entitas abstrak yang mungkin secara fisik diwakili oleh gaya yang berbeda dari mesin terbang. Ada tertulis banyak entitas yang tidak merupakan bagian dari alfabet, termasuk angka, simbol matematika, dan tanda baca. Beberapa bahasa manusia yang biasa ditulis dengan menggunakan kombinasi logograms (yang merupakan morfem atau kata-kata) dan syllabograms bukan alfabet. Hieroglif Mesir dan karakter Cina adalah dua dari sistem penulisan yang paling terkenal dengan representasi yang umumnya non-abjad.

E.     MEDIA STIKER ALPHABET  UNTUK ANAK TK
Anak usia TK dalam proses pembelajaran sering mengalami kebosanan, sehingga guru harus lebih kreatif mencari metode, kegiatan, dan media yang disukai anak. Dengan media yang disukai anak secara otomatis pembelajaran yang disampaikan oleh guru akan mendapat hasil yang baik.
Stiker alphabet merupakan media yang dipilih oleh peneliti karena alasan menarik bagi anak. Dari hasil pengamatan saat istirahat, anak-anak senang sekali bermain stiker-stiker bergambar kartun, boneka, robot, dll. Sehingga peneliti antusias untuk memadukan alat permainan anak dengan huruf alphabet  dengan tujuan anak dapat berlatih membaca tetapi sambil bermain dengan alat permainan yang disukai mereka.
Untuk membuat media stiker alphabet peneliti membuatnya sendiri dengan menggunakan alat dan bahan yang dapat ditemukan di toko alat tulis. Bahan dan alat yang dibutuhkan adalah sebagai berikut:
1.      Pola alphabet (ukuran 250 di word) dan dicetak.
2.      Kertas asturo
3.      Doble tip
4.      Gunting
Cara pembuatan :
1.      Siapkan pola alphabet, dapat per huruf maupun per suku kata.
2.      Guntinglah sesuai pola.
3.      Tempelkan doble tip pada bagian belakang pola.
4.      Stiker siap ditempelkan sesuai arahan guru pada kertas asturo.


Cara permainan :
1.      Pertama-tama guru mengajak anak untuk menyanyi lagu “abc/nama-nama abjad” sambil menunjukkan stiker huruf yang disebutkan.
2.      Setelah anak merasa senang guru memulai menjelaskan cara permainan ini.
3.      Arahkan salah satu anak untuk menempelkan stiker misalnya:      b-o-l-a.
4.      Kemudian minta anak untuk membaca stiker yang sudah ditempelkan pada kertas asturo. Begitu setetrusnya.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar